Hari pertama UKK yang WOW :&

Hari pertama ujian….

ketika ujian ekonomi menjadi hari pertama..

Hai guys. Lma banget udah gak nulis. Aku mau share tentang ujian kenaikan kelas ku. On the first day! Emang bener bener gak sesuai dengan harapan pasti nya… Pasti itu. Eit, tapi emang harapan ku kayak gimana dulu?

 

Aku berharap aja semoga ujian ku ini terselesaikan dengan baik dan gak ada hal hal yang bikin gelo atau pun yang lain, meski gelo itu pasti (lho)

 

Tapiiiiiiiiiii yang terjadi adalahhhhhhhhhhhhhhhhhhhh. Sesuatu di luar dugaan ku. Sangat.

Yakni… LEMBAR JAWAB NYA ITU DI COCOKIN PAKE KOMPUTER. Dan aku baru tau waktu makan siang. Saat sedang makan bersama- sama.

Oke sih pake LJK, tapi aku itu ngira nya cuma ya formalitas aja, biar buat latian atau mungkin biar keren.

Emang kenapa sih Kon/Sa/Nah/Mar/Mara/Khon/Cak* kok kamu masalah banget?

Iya gimana gak jadi masalah, aku mbuletin nya asal-asalan , banyak keluar garis nya, salah pensil pula. Masih 2B sih, tapi aku gak pake yang mekanik, ilang -__- jadi nya agak rempong gitu. Huh. Itu kalo nggak keluar jadi nilai gimana coba. Eman eman banget zzzzzzzzzzzzzzzzzzz. Bisa bayangin deh kamu jadi kayak aku gini -__-

Aku pun langsung usaha, langsung ke ruang sekretariatan UKK. Cerita ke guru, minta pendapat. Tapi guru nya itu bilang suruh bilang bu Dewi selaku ketua panitia nya ini. Aku langsung nyari bu Dewi. Masya Allah :\

Aku sempet bilang ini ke wali kelas ku, bu Fitri. Gegara aku di lihat nya sedang terburu buru dalam berjalan dan bertanya pada diri ku ini. Aku ceritakan.. semua nya…

Ternyata oh ternyataaa kayak gitu itu harus nya di sosialisasi kan. Dan AKU NGGAK TAU! Ini yang salah siapa coba. Yang katanya pengawas yang sosialisasiin. Tapi NGGAKKKKK. Emosi ku pun meledak berapi-api. Aku hantam semua apa yang ada di pean ku. Aku hancurkan apa yang ada di belakang ku. Aku berteriak sekuat tenaga. Aku berlari menuruni bukit dengan tangisan seorang ibu yang berdoa untuk kesuksesan anak nya. Nggak deng. Lebay.

Dan akhir nya baru bisa ketemu setelah selesai wudhu…..

 

Aku ceritakan pada bu Dewi masalah ku ini…

 

Bu Dewi pun berkata… “Yaudah, biar pak Roji yang ngurus ntar.”

 

Berarti aku gak harus ganti? Dan aku bertanya sebagai pemantapan hati “Beneran us entar yang keluar2 garis nya itu di benerin?.”

 

Bu Dewi menjawab… “Iya mbak, ntar saya bilang.”

 

Dengan tersenyum haru… “Ya Allah ussssssss!!! MAKASIH BANYAK YA USSS”

 

Soo. Hikmah yang bisa di ambil hari ini :

  1. Biasakan untuk RAPI dimana pun, apapun kondisi nya.

  2. Persiapkan alat ujian dengan teliti

  3. Jadilah orang yang up to date

*KONsa/khonSA/markoNAH/MARkonah/MARAkonah/KHONsa/konCAK 

Image

Masya Allah..

Advertisements

Hari Sabtu itu……

  1. Hari di mana aku bener2 bisa berusaha melepaskan beban pikiran yang ada di otak ku ini.
  2. Hari di mana aku bisa nulis/ nyalin/ gambar lebih banyak di notes 20 x 15 cm ku
  3. Hari di mana nyuci cucian2, kalo biasa nya aku nyuci baju aku anggap sebuah hal yang berat di hari biasa, di hari ini aku bilang aku bisa nyuci dengan santai.
  4. Hari di mana aku bisa gak henti-henti nya bersyukur dan rasa gak percaya karena ini ADALAH HARI SABTU!
  5. Hari di mana aku bisa bener2 relax. Hirup udara sambil ngurangin beban satu per satu. Bener, hari sabtu itu indah.
  6. Hari di mana aku beresin kamar jadi kamar seindah surga. Karena di hari biasa terlalu sibuk dengan beberapa urusan dan pikiran, seringkali kamar terkapar, rak buku melompong bagian buku studi nya. Ahaha.
  7. Hari di mana aku nunggu hari esok karena aku bakal di jenguk esok Minggu nya. *kalau
  8. Hari di mana aku bisa internet an dengan santai tanpa kepikir besok adalah hari sekolah.
  9. Hari di mana malam nya ketika mau tidur gak repot-repot mikir “besok sekolah”
  10. Hari di mana aku bisa review buku2 bacaan ku di kamar, ngambil sepetik-petik kalimat yang bisa di petik sebelum tidur.
  11. Hari dimana aku bisa nyanyi dengan santai tanpa atas nama menghilangkan beban haha

Image

SALAM REMIDI!

Sebener nya mau aku post sabtu lalu. Berhubung bisa sekarang, cekidot deh ini lanbgsung copas dari doc ku kmaren  :

Hal yang paling nyakitin itu adalah remidi. Ada beberapa orang yang bilang kalo remidi itu bikin tambah pinter, karena di ulang ulang terus. Tapi menurutku, remidi itu justru buang buang energi. Seharusnya kita sudah pindah materi, eh malah dapet suruh ulang lagi. Itu gak enak

Apalagi remidi matematika. Udah pengen segera materi nya ganti eh malah tetep itu itu aja terus. Tapi gak pernah dapet 100. Setuju?

Dan situasi remidi paling gak enak itu ketika kita remidi sendiri sedangkan yang lain gak, atau malah dapet bagus2 😦

Di siang yang super duper badmood ini. Aku mau berbagi cerita. Tentang sebuah kejadian di hari ini. Simple aja ya.

Pagi hari aku dah seneng banget, kelas ku bakal pensi sebuah drama musikal yang tadi malem udah bener2 heboh latihan dan proses recorder suara cowok adek temen ku. Menggembirakan karena kita baru tidur jam 2 pagi! Gak kerasa banget.

Sesampai nya di sekolah masih hepi hepi aja. Heboh juga waktu tampil tadi. Cukup memuaskan karena semua orang nonton tanpa sambi, semua mata tertuju ke kelas ku *sepertinya. Pesan amanat drama sudah tersampaikan, lega.

Tapi hingga suatu waktu saat pensi porseni berakhir, kita turun dari lantai 3 gedung depan. Menuju ke halaman sekolah. Nilai2 UTS di bagiin dan di tempel. Dan saat itu yang di tempel adalah nilai BAHASA INDONESIA. Se IPS di tempel. Dan kau tau.. AKU REMIDI! -__- KELAS KU YANG REMIDI 4 dari 19! Memalukan. Nilai ku 73. Padahal aku malem nya udah belajar tenanan :\

Cukup membuat patah hati. Sampe seorang temen ku bilang “Kamu beneran di pertanyakan orang mana Kon.” Yassalam.

Terus aku balik ke kerumunan anak2 kelas ku. Eh nilai sosiologi udah di bagiin. Dan aku dapet cuma 72,5! Ini bener2 nyakitin hati banget ya Allah. Yang gak remed di kelas ku cuma 2. Cukup tau.

Nah ini, aku liat pak Tauhid, Nadia minta nilai bahasa jawa nya. Aku cari lembar ku. Kok gak ada, terus tak liat di presensi nya. Kok ada sejenis angka di kolom tanda tangan ku. Benak ku dalam hati. 5! Iya, tulisan nya 5! Terus aku tanya pak Tauhid. “Lho pak, kertas ku mana?” Udah bete banget pasti nya aku. Temen2 dapet 7 sekian modus nya. Aku masak 5! What the he*ll I did before this exam. Terus pak Tauhid bilang “Kamu susulan kan?” Oiya! Aku susulan! Berarti 5 itu bukan nilai ku, tapi keterangan S kalo aku sakit. Masya Allah, alhamdulillah :\

Terus aku cari nilai matematika ku, aku juga susulan untuk mapel ini. Karena Senin adalah jadwal remidi2. Matematika include. Aku ke guru nya, eh ternyata BELUM DI KOREKSI yang susulan. Gimana nggak nggondok banget. Udah bete tambah tau berita belom di koreksi. Yg ternyata panitia itu BELUM PADA ngasihin LJK UJIAN ke guru mapel nya. Nadia yang remed geografi juga, kata pak Lego, dia belum dapet LJK nya itu.

Udah cukup aku bete banget ini. Temen2 juga pada gak percaya kalo nilai2 nya bisa deprivasi gini, berbalik dari kenyataan dan yang telah di lakukan. Perasaan kita ngerjain nya santai santai aja, tapi kok jadi gini. Masya Allah :\

Pelajaran yang ku dapatkan hari ini adalah :

  1. Berbangga lah kalo kalian merasa sedih remidi. Itu karena kalian masih punya rasa care terhadap pelajaran dan sedih tidak bisa mendapatkan yang terbaik padahal udah fastabiqul khoirot.
  2. Kalian lebih pinter manage waktu. Kalian ada tambahan jadwal untuk atur, yakni remidi.
  3. Deket sama guru, sering interaksi. Lumayan lah buat menjalin silaturahim.
  4. Bijaksana. Nah ini. Aku jadi mikir lagi, apakah aku pulang di jadwal pulang ini atau tidak sedangkan aku hari senin ada remedial2. Dan aku milih nggak. FYI, ujian gak sama temen2 sendiri itu gak enak.
  5. Manage emosi. Pasti agak marah, sedih, gak jelas dan sebagai nya. Ini nih, yang bisa di ambil. Gimana kita nyikapin sesuatu. Kita bakal bijaksana menghadapi dengan bilang pada diri sendiri “Ayo koreksi dirimu!” atau malah emosi kita malah maen dengan berkata gampang “Halah mek remidi mid. Santai aja”. Mau pilih mana?
  6. Berfikir kalau remidi bukan akhir segalanya. Ini juga justru ladang kita buat tau diri alias ngukur kemampuan sekalian ngroscek kesalahan2 selama ujian, entah selama berlangsung nya atau cara belajar atau yang lain. Kata lain nya, muhasabah.

Well fren, udah cukup teratasi. Walaupun agak gelo karena ini semester 2. Dan pesen saya satu lagi. Jangan pernah gampangin remidi.

Writer juga latian untuk menjadi hamba Nya yang selalu ingat pada Nya juga ber fastabiqul khoirot.

Ingat remidi bukan akhir segala nya!

Semangat, tetep awang mimpi2 kalian di atas dan pijak demi pijak jalan dengan ketelitian.

SALAM REMIDI!

KHONSA NABILAH

P.S. Fren emang kalo hati kita los dan terima, kejaiban bakal dateng. Aku gak remed  matematikaa! Huwohuwo :’D

Ini panik ujian ku, kamu? :3

Kalo banyak ngobrol nya kapan belajar nya? Banyak orang tua atau yang lebih tua beranggapan seperti itu. Namun sejati nya bagi saya adalah… ngobrol itu menghilangkan kepanikan ujian. Biar gak spaneng sama ujian. Dan pasti nya kalo spaneng itu menghabiskan lebih banyak energi dan makanan. Eh ahhaha

Ada beberapa cara untuk mengurangi hal tersebut ketika sedang musim ujian ujian ini. Dan ini yang akan saya share kepada jiwa jiwa anda yang sedang resah ujian. 🙂

Cara yang tepat untuk saya menghilangkan kepanikan adalah tutup buku, main ke kamar teman teman yang lain. Ngobrol bentar tentang apa pendapat mereka tentang materi atau mapel yang bakal di ujikan besok. Rata rata sih pada ngeluh, ya maklum saya tinggal di wisma perempuan karena saya seorang perempuan. Etdahhhhhh.

Setelah ngobrol bentar, bakalan pasti bilang “aku nggak mood” atau “males banget yaa” atau malah lebih banyak ngeluh. Tapi jujur, ini adalah cara ampuh mengatasi sebuah kepanikan terhadap ujian. Juga pasti di tambah dengan guyonan guyonan segar dengan teman teman itu terasa lebih enteng buat ngadepin ujian. Secara, mereka juga santai santai bareng kita kan? Setidak nya efisiensi waktu kita sama dengan teman teman kita. Haaha.

Biasa nya saya tidak akan ngobrol lama-lama. Saya masih sadar saya harus ujian dengan belajar sebaik baik nya dan setidak malas malas nya. Huft. Terus?

Nah selain cara itu, adalah dengan tutup buku lalu tarik nafas. Memandang langit langit kamar dan mulai merangkai mimpi, melihat masa depan, senyam senyum sendiri, lalu buka buku. Nah ini cara agak sulit sih buat di lakuin, bener bener butuh semangat dan motivasi yang benar benar lebih. Namun jujur, cara ini cukup ampuh.

Lalu ada lagi, yang karena suka banget sama internetan, maka cara nya adalah cek timeline, entah twitter ataupun facebook. Cuma cek aja sih alesan biasa nya… tapi.. kalo sampe ber jam jam itu udah kepanikan sama ujian nya udah tingkat apa ya?

Terus juga ada yang dengan cara ngedengerin lagu atau nyanyi nyanyi gitu lagu kesukaan atau ngobrol, *lagi lagi ngobrol* tentang penyanyi atau sebuah lagu sama temen yang sama sama suka band atau penyanyi itu. Entar ngomongin lirik nya. Ini juga bisa, tapi rata rata orang yang suka kayak gini udah mendarah di jiwa mereka gegara mereka emang udah suka sama musik. Tapi cukup bisa lah di masukin ke katagori menghindari kepanikan.

Oya, ada lagi yang agak jarang juga sih mungkin. Yakni, yang punya hobi baca. Tapi ini bukan baca buku cerita atau novel atau komik. Itu sudah terlalu mainstream kita temui dan ketahui. Ingat, temui dan ketahui. Maka yang satu ini adalah baca baca sms. Sms kita sama temen temen yang lampau dengan model hape conversation itu bener bener bikin geli. Kalo udah sms an sama temen kita dulu yang gayeng atau bikin sebel karena sama orang yang kita agak kurang sreg ini juga bisa buat motivasi belajar loh frenn.

Yang jelas, dalam menyikapi sebuah hal negatif itu di upayakan dengan hal yang positif fren. Kalo kita sebel sama orang, oke kita sebel, tapi kita bakal beating itu orang dengan cara positif. Fastabiqul khoirot 🙂

Dan juga kalo habis ngilangin kepanikan ujian, jangan lupa buat nglanjutin belajar lagi, bukan malah terlena sama cara menghilankan kepanikan itu fren. Oke? Entah. Saya kenapa bisa bijak banget -__-

Well, the last yang paling mutakhir bahkan bisa menggetarkan Arsy Allah yakni untuk mengurangi kepanikan atau biar gak panik ketika akan menghadapi ujian dengan caraa banyak banyak belajar tapi setting dengan hati dengan ikhlas. Kita belajar jangan dengan niat yang buruk. Karena kalo niat kita ikhlas belajar dengan alasan positif, apapun hasil nya akan terasa ikhlas di terima entah itu baik atau kurang baik. Gimana?

Dan yang terpenting adalah selalu ingat Allah. Ingat Orang tua juga frenn. Karena Allah dan orang tua faktor kita yang bisa menyebabkan kepanikan kepanikan ini.

Dahan ya fren, saya mau belajar lagi. Kepanikan saya sudah teratasi. Terimakasih sudah mau baca salah satu bentuk kepanikan ala saya. BYEE 😀

Pandangan jodoh di mata saya

Selamat malam semuanya. Malam ini seharus nya saya belajar untuk mid lusa saya. Tapi saya memutuskan untuk memulai start besok. Masih banyak yang ingin saya lakukan sebelum ujian datang. 

Seperti ngetik ngetik. Sudah ada beberapa file di laptop saya yang bsia di upload ke web ini, tapi saya mengurungkan niat. Saya memutuskan untuk ngetik yang baru. Dan ini.

Oke ada banyak yang harus segera saya ceritakan di sini sebelum kisah indah ini menjadi beban pada hidup saya.

Perkenalkan nama saya Khonsa Nabilah. Seorang siswi sosial dari murid SMAIT Nur Hidayah. Saya seorang aktivis sebuah organisasi di sini bidang kedisiplinan. Sebut saja, EMPES. Inilah prolog yang menyakitkan. Bidang kedisiplinan adalah menyangkut semua masalah tata tertib di sini, juga saya harus menjadi panutan untuk anak anak di sini. Musibah atau nikmat nya adalah saya ketua komisi bidang tersebut. setelah ketua Azmul mengundurkan diri. Saya yang di tunjuk dan pengajuan setelah berfikir agak lama.

Remaja adalah sebuah tahap untuk menjadi dewasa. Ketika syaraf otak sebagian menolak nasehat, sebagian menerima kenyataan juga sebagian ingin hal yang baru. Tak di pungkiri. Semua itu pasti terjadi pada tiap insan yang hendak remaja.

Sedangkan SMA itu kata nya tempat anak anak mencari jati diri. Karena menurut pengalaman saya SMP yang saya juga boarding school, itu kita lebih mudah untuk menerima sesuatu yang di hadapkan kepada kita. SMP juga adalah teman kedua setelah teman SMA. Dalam setiap hubungan pasti ada yang menganggap spesial atau di anggap spesial. Bahkan teman SMP pun bisa jadi.

Disini saya termasuk anak yang jarang pake deker tapi skarang tahap atas. Saya sendiri juga tidak faham kenapa saya tidak suka menggunakan itu. Mungkin seperti yang saya sebutkan tadi, sebagian syaraf saya menolak sesuatu yang sudah saya milikin asumsi tersendiri. 

Peraturan tidak boleh berhubungan lawan jenis pun di adakan. Tetapi ini lebih kepada hubungan yang spesial. Bahkan untuk hal ini masih rancu pada sendiri saya.

Karena saya mengalami, cinta di ambang batas.

Ketika batas batas membuat menjadi perisai yang kata orang orang menjadi sebuah perlindungan berdasarkan ideologi yang mereka anut.

Sering kita mendengar istilah pacaran di lingkungan kita. Di mana mereka seperti mengultimatum dia milik ku, aku milik nya. Kita hidup bersama. Tak asing kita mengetahui hal ini lah. Dan gak usah munafik kalo hal ini emang ada.

Saya mencintai seseorang. Ups. Kita ganti dengan saya menyukai seseorang saja. Karena mengucapkan kata mencintai itu seperti nya lebih cocok untuk 18 tahun keatas, sedangkan saya masih 17 tahun.

Rasa suka saya berbeda dengan suka orang pada umum nya. Saya masih berfikir tentang norma kewarasan, etika berbicara, pelajaran juga hubungan saya pada teman teman saya.

Tetapi kesalahan terjadi pada masa dahulu saya. Karena dia adalah orang yang baik terhadap sesama dan semua orang selalu mudah care dengan dia termasuk saya. Pola pikir saya saat itu hingga kini adalah yang terpenting dalam saya dan dia adalah saya suka dia, tak ada yang bisa mengubah nya. Entah dia atau suka dengan saya atau tidak. Saya suka dengan dia sudah menjadi kesenangan yang saya rasakan. Itu sudah satu tahun saya berfikiran seperti itu dan ini menginjak 2 tahun pola pikir saya masih tetap seperti ini dan akhir nya saya terganggu. Merasa ada yang berbeda.

Mau dia suka sama aku atau enggak itu urusan nya. Urusan ku hanyalah suka pada nya”

Saya berpesan kepada anak buah saya untuk bersungguh sungguh menjadi pioner “EMPES”. Saya tidak ingin melihat mereka melakukan pelanggaran termasuk pacaran mengingat kita semua organisator adalah sebuah panutan yang harus memberi kebaikan. Juga saya tidak segan membuat SK bagi yang saya ketahui pacaran yang ternyata juga memiliki kerja tidak maksimal.

Dengan kata lain saya juga mengharam kan yang nama nya pacaran untuk KOMISI INI walaupun di peraturan sekolah tertulis dan di tetapkan.

Saya dengan orang saya sukai sudah seperti teman, yah memang kami berteman. Selama ini saya tak menganggap dia suka sama saya. Hanya ada satu subjek yakni saya dan satu predikat yakni suka dan satu objek yakni dia.

Dalam sekolah saya, pacaran bukan lah hal yang mainstream. Karena di sini benar benar tidak di perbolehkan. Tapi pasti ada satu atau beberapa dari ratusan anak sekolah saya yang berpacaran. Saya yakin ini.

Hubungan saya dan dia semakin lama semakin tidak enak pada saya. Entah mengapa saya mengalami suatu keganjalan yang terjadi. Dan keganjalan ini apabila tidak di waspadai bisa menyebabkan hal yang fatal. 

Anak anak yang di hukum karena ber pacaran selama ini di angkatan saya baru 2 orang yang ketahuan sehingga di hukum. Yang masih saya sulit mengerti adalah, kemana orang orang lain nya? Bahkan saya berfikir apakah tipe pacaran orang orang ini sehingga bisa lepas atau tidak kena atau tidak di ketahui oleh pihak sekolah?

Dia terlihat lebih banyak menggunakan karakter karakter pada sms nya. Dan beberapa lain juga karakter.

Beberapa yang saya stalking atau saya ikuti perkembangan hidup nya halah ada beberapa orang organisator yang terlibat ini, tak tanggung pula hingga pengurus beberapa organisasi. Saya menyayangkan hal ini. Sebenarnya pacaran dalam pikiran saya boleh saja asal tetap ber kontribusi maksimal untuk organisasi dan sekolah ini. Karena saya mengira-ngira melihat pengurus yang mungkin sudah sibuk dengan perasaan nya sehingga melupakan amanah dia dari orang tua juga amanah dia dari sekolah. Sepertinya. Ini hanya pemikiran saya.

Jujur saya merasa senang karena dia bisa terbuka dengan saya dan lebih friendly. Namun, hati kecil saya terus waspada. Hingga suatu hari terungkap. Lewat sebuah pertanyaan dari dia dan pemikiran saya dan satu orang teman saya yang cukup canggih dalam hal seperti ini.

Tak perlu di tanya lagi siapa saja yang sudah pacaran di sini. Muka orang pacaran di sini itu terlihat. Saya bisa mengetahui nya. Allah mungkin lebih tahu. Bahkan saya tau muka muka orang yang sering di PHP in. Haha.

Dia adalah dia. Dia tetap dia. Ketika orang sama sama suka tapi “masih” mengingat Allah dan karena Allah. Apabila Allah meridhoi maka akan di perketemukan di hari yang di ridhoi Allah. Dan apabila suka ini istiqomah tanpa melanggar syariat juga semangat untuk masa depan. Tak perlu pacaran. Bagi saya, untuk membuktikan sebuah cinta sejati itu tak perlu hujan-hujan an menunggu cinta nya di terima, atau sebatang coklat ataupun malah sekuntum mawar. Tapi jawaban untuk cinta sejati adalah waktu. Waktu saat ini masih terlalu dini lihatlah di masa nya nanti. Entah perasaan perasaan itu akan memudar atau bertambah. Semua akan terasa lebih indah pada waktu nya. Walaupun awal nya sangat menyakitkan.

Saya sebagai MPS menghimbau kepada seluruh siswa siswi SMAIT Nur Hidayah Sukoharjo untuk jangan sampai kita di padam kan oleh perasaan itu sendiri. Jagalah hati kita untuk sesuatu yang baik nanti nya.

Maka saya memutuskan untuk tidak berkontak lagi dengan dia untuk beberapa waktu ke depan. Banyak hal yang masih harus di takuti dan di kerjakan.

Jodoh kita adalah cerminan diri kita. Yang baik untuk yang baik. Yang buruk untuk yang buruk. Yang bekas untuk yang bekas. Yang soleh untuk yang solehah. Yang sabar untuk yang sabar. 

SEKIAN

*re-edit : saya juga sedang belajar. bukan sok paling bener atau alim. tapi kalau di pikir pikir ini nalar. terima kasih*

Segudang Pikiran

yap tiap tanggal 1 dan 20 pasti sekolah ku pulang siang. gak seperti biasa, pulang sore. aku bersyukur banget bisa ngrasain pulang siang, yang otomatis waktu istirahat ku bisa lebih. yang biasa nya pulang sore yang akhir nya nyebabin istirahat ku cuma bisa malem, gak bisa tidur siang belum lagi kalo udah sibuk masalah organisasi atau tetek bengek pe-er.

di saat sekolah dari pelajaran komputer aku udah ngrasa pusing di sebelah kanan. kata nya sih kalo kanan berarti mikir seni atau macem art gitu. tapi aku gak tau kok bisa pusing banget. aku sih gamau di kuasa sama rasa pusing itu, aku tetep ngobrol gakmau nunjukin kalo aku lagi gak fit di hadapan teman teman ku. kan mau pulang siangg

well, waktu ngobrol juga aku bilang kalo pusing apalagi tadi bahas kemungkinan kemungkinan yang terjadi ketika si dia begini begitu di hadapan ku tapi sebenernya gak sebaik yang aku pikirin. ckckwkw

beban pikiran di otak ku termasuk katagori beban. mari saya share agar setidak nya terkurang sedikit demi sedikit.

1. tugas komputer yang bener bener bingung. actually aku gak suka kerja kelompok. kerja kelompok itu terkadang bukan memudahkan tapi memberatkan. aku ngrasa ini bener bener beban. kali ini bukan karena orang orang nya karena aku fair sma mereka. namun sisi tugas. apalgi komputer. gue benci tugas!!

2. farohis nisa. iya ini amanah tambahan ku sekarang. aku ngepalain bidang ini. aku masih harus rapat sama rekan ku Iin di SMANRA yang padahal jarak sekolah ku sama dia cuma selemparan dadu. tapi gegara kemaren aku kudu refreshing mind alias les bahasa inggris, jadi aku batalin biar aku gak tambah gila

3. kamar. what a messy room. di wisma ini aku dapet kamar cuma buat satu orang. jadi aku yang berkuasa. dengan ukuran kira 4 x 3.5 ini buku ku kececer dimana mana. jujur aku gak bisa pake rak susun. aku udah punya desain kamar ku. mau ganti lemari yang super besar itu dengan lemari sedang tapi lebih minimalis. mau ganti cat kamar, bosen banget liat putih. kalo bisa ganti dipan susun ini, aku  mending ganti dipan susun yang pake besi. karena ternyata walaupun kayu ini sudah mati. tapi mereka tetap ngambil oksigen yang ada. maka nya kadang di kelas kita ngrasain panas di banding ruang komputer.

4. kir sosial. aku baru baru aja daftar di kir sosial. cuma sekadar penasaran apa yang ada di sana. tapi ternyata kita nglakuin simulasi. di pertemuan depan di harap udah jadi beberapa draft nya. udah ada ide sih, tapi bingung mau mulai darimana.

5. butuh pulang. walaupun di rumah akhir nya cuma kayak aktivitas biasa tapi dengan pulang bisa nglupain sejenak pikiran2 yang bikin aku forsir tenaga. dan saat pulang enak nya dapet uang tambahan walau jatah bulanan masih ada.

6. the last but never be last. ujian tahfidz. ini momok banget. aku harus setor besok kamis! padahal aku belum siap murojaah. jadi aku mau besok murojaah sebisa ku dulu.

7. entah kenapa aku males banget buat jalanin semua ini. lazyness

yah itulah 7 point pokok yang bikin beban. aku kadang gak setuju sama orang yang suka ngentengin masalah. gimana mau gak di pikir kalo emang di depan mata? gimana mau di buat enteng kalo udah ada perkiraan kemampuan. sinting kali ya?

well sekarang udah nunjukin 19:51 sedangkan aku belum mandi. tadi solat isya telat karena aku buat tidur dari asar samapi tadi jam 7 an. seger sih tapi gak enak rasa nya.

hasta la vista. aku mau berdiam diri buat apa yang aku bakal aku lakuin setelah meninggalkan laptop dan koneksi internet ini.