Not The Saddest kok!!

“Pembagian raport adalah hal wajib yang harus dilakukan sekolah untuk membagikan hasil laporan para murid-muridnya.” Iyaa semua orang juga tau haha. Ok oke, but that’s not the point. Jadi hari ini itu pembagian raport dan doa bersama para orang tua siswa siswi kelas 12. Huft.. Bukan karena aku gak suka acara itu, lalu aku bilang “Huft..” Bukan….

Orang tuaku gak bisa dateng. Abi ku pengajian tiga hari. Beliau juga dapat amanah untuk jadi PJ nya juga. Ammi harus ambil raport adek ku yang SD kelas 6 dan itu waktunya siang hari 😦 karena paginya itu ada seminar parenting apalah dan adikku itu juga mabit. Aku gak papa.

Biasanya itu kalo hari ambil raport. Pagi sekitar habis subuh itu udah sms orang tua. “Jam berapa mi kesininya?”. Terus sekitar jam 7 sampe 8-an tanya “Udah sampe mana Mi/Bi?”. Juga “Ati-ati”. dan mendapat balasan “Udah hampir sampe nduk.” Ahh.. Berbeda dengan pagi ini. Cuma baca buku, main laptop bentar dan tidur. Males banget rasanya buat kesekolah kalo gak ada orang tua. Sempet kepikir buat gak dateng aja lah mendingan, ngapain gitu diwisma ntar, tidur atau nambah hafalan atau atau yang lain.

Tapi aku tetep berangkat. Beberapa temenku juga orang tuanya gak dateng sih. Agak lega dikit sih, ada temennya hahaha. Well aku berangkat udah bawa badmood juga.

Terus ada briefing tentang sungkem menyungkem nya itu. Air mata ku udah agak merembes dikit. Setelah selesai briefing, pada ninggalin tempat ke TKP. Aku masih duduk terpaku, mukaku aku tutupin tangan ku. Dalam hati bilang “Kuat Kon! Kuat” Eh tapi, beneran udah nangis HAHAHA. Si Makbul di sebelahku sambil masih main instagram atau apalah itu tanya “Kenapa e Kon?” terus juga si Ais tanya, “Kamu kenapa Kon?” Aku masih menangis. Orang tua mereka dateng. Ahh dunia terasa sesakkkkkkkk.

Setelah menghapus air mata ku halah. Aku ke TKP bareng mereka, karpet hijau sambil dengerin Ust. Mahmud ceramah. Dalam diriku aku juga bilang “It’s okey Sa, it’s okey. You’re okay. Your parents’ reason are reasonable and good. Be strong.”

Setelah ceramah.. Doa bersama. Masih di karpet hijau. Setelah itu sungkem. Here i am. Duduk paling belakang, bersama teman-temanku yang lain, yang orang tua nya gak bisa dateng. Sedangkan mereka yang orang tuanya bisa dateng, duduk bersama orang tua mereka. Duduk berdua bersama salah satu ayah/ibu. Bahkan ada yang keduanya bisa datang.

Sungkemnya itu gak langsung sungkem. Tapi juga ada doa-doa dari Ust. Ihsan yang yaaaa suka buat nangis gitu. Aku menangis. Sebelahku menangis. Kami semua yang hadir menangis.

Tangis ku terpuncak adalah ketika.. Ketika aku membuka mata sembab ini melihat arah kedepan. Semua teman-temanku dan orang tua mereka saling berpelukan, sesenggukan. Aku menggenggam kedua tangan ku kuat-kuat teringat orang tuaku. Ah andai mereka disini..

Tidak. Ini bukan momen paling sedih ku, bukan. Seharusnya aku bersyukur masih bisa sering berkomunikasi dengan mereka. Masih sering dijenguk, juga apabila aku ingin pulang tinggal pulang karena dekat hanya Solo-Semarang. Ada temanku yang asalnya bukan dari Pulau Jawa. Aku memposisikan diriku pada dirinya, yang orang tua nya jarang bisa mengambil raport untuknya ataupun mungkin tidak pernah…

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Oya, kalau orang tua ku datang. Enaknya juga adalah aku tidak perlu mengeluarkan uang untuk makan siang diluar. Karena pasti makan bersama di rumah makan terenak tengklengnya di Solo, Dapur Solo.

Advertisements

9 thoughts on “Not The Saddest kok!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s