SALAM REMIDI!

Sebener nya mau aku post sabtu lalu. Berhubung bisa sekarang, cekidot deh ini lanbgsung copas dari doc ku kmaren  :

Hal yang paling nyakitin itu adalah remidi. Ada beberapa orang yang bilang kalo remidi itu bikin tambah pinter, karena di ulang ulang terus. Tapi menurutku, remidi itu justru buang buang energi. Seharusnya kita sudah pindah materi, eh malah dapet suruh ulang lagi. Itu gak enak

Apalagi remidi matematika. Udah pengen segera materi nya ganti eh malah tetep itu itu aja terus. Tapi gak pernah dapet 100. Setuju?

Dan situasi remidi paling gak enak itu ketika kita remidi sendiri sedangkan yang lain gak, atau malah dapet bagus2 😦

Di siang yang super duper badmood ini. Aku mau berbagi cerita. Tentang sebuah kejadian di hari ini. Simple aja ya.

Pagi hari aku dah seneng banget, kelas ku bakal pensi sebuah drama musikal yang tadi malem udah bener2 heboh latihan dan proses recorder suara cowok adek temen ku. Menggembirakan karena kita baru tidur jam 2 pagi! Gak kerasa banget.

Sesampai nya di sekolah masih hepi hepi aja. Heboh juga waktu tampil tadi. Cukup memuaskan karena semua orang nonton tanpa sambi, semua mata tertuju ke kelas ku *sepertinya. Pesan amanat drama sudah tersampaikan, lega.

Tapi hingga suatu waktu saat pensi porseni berakhir, kita turun dari lantai 3 gedung depan. Menuju ke halaman sekolah. Nilai2 UTS di bagiin dan di tempel. Dan saat itu yang di tempel adalah nilai BAHASA INDONESIA. Se IPS di tempel. Dan kau tau.. AKU REMIDI! -__- KELAS KU YANG REMIDI 4 dari 19! Memalukan. Nilai ku 73. Padahal aku malem nya udah belajar tenanan :\

Cukup membuat patah hati. Sampe seorang temen ku bilang “Kamu beneran di pertanyakan orang mana Kon.” Yassalam.

Terus aku balik ke kerumunan anak2 kelas ku. Eh nilai sosiologi udah di bagiin. Dan aku dapet cuma 72,5! Ini bener2 nyakitin hati banget ya Allah. Yang gak remed di kelas ku cuma 2. Cukup tau.

Nah ini, aku liat pak Tauhid, Nadia minta nilai bahasa jawa nya. Aku cari lembar ku. Kok gak ada, terus tak liat di presensi nya. Kok ada sejenis angka di kolom tanda tangan ku. Benak ku dalam hati. 5! Iya, tulisan nya 5! Terus aku tanya pak Tauhid. “Lho pak, kertas ku mana?” Udah bete banget pasti nya aku. Temen2 dapet 7 sekian modus nya. Aku masak 5! What the he*ll I did before this exam. Terus pak Tauhid bilang “Kamu susulan kan?” Oiya! Aku susulan! Berarti 5 itu bukan nilai ku, tapi keterangan S kalo aku sakit. Masya Allah, alhamdulillah :\

Terus aku cari nilai matematika ku, aku juga susulan untuk mapel ini. Karena Senin adalah jadwal remidi2. Matematika include. Aku ke guru nya, eh ternyata BELUM DI KOREKSI yang susulan. Gimana nggak nggondok banget. Udah bete tambah tau berita belom di koreksi. Yg ternyata panitia itu BELUM PADA ngasihin LJK UJIAN ke guru mapel nya. Nadia yang remed geografi juga, kata pak Lego, dia belum dapet LJK nya itu.

Udah cukup aku bete banget ini. Temen2 juga pada gak percaya kalo nilai2 nya bisa deprivasi gini, berbalik dari kenyataan dan yang telah di lakukan. Perasaan kita ngerjain nya santai santai aja, tapi kok jadi gini. Masya Allah :\

Pelajaran yang ku dapatkan hari ini adalah :

  1. Berbangga lah kalo kalian merasa sedih remidi. Itu karena kalian masih punya rasa care terhadap pelajaran dan sedih tidak bisa mendapatkan yang terbaik padahal udah fastabiqul khoirot.
  2. Kalian lebih pinter manage waktu. Kalian ada tambahan jadwal untuk atur, yakni remidi.
  3. Deket sama guru, sering interaksi. Lumayan lah buat menjalin silaturahim.
  4. Bijaksana. Nah ini. Aku jadi mikir lagi, apakah aku pulang di jadwal pulang ini atau tidak sedangkan aku hari senin ada remedial2. Dan aku milih nggak. FYI, ujian gak sama temen2 sendiri itu gak enak.
  5. Manage emosi. Pasti agak marah, sedih, gak jelas dan sebagai nya. Ini nih, yang bisa di ambil. Gimana kita nyikapin sesuatu. Kita bakal bijaksana menghadapi dengan bilang pada diri sendiri “Ayo koreksi dirimu!” atau malah emosi kita malah maen dengan berkata gampang “Halah mek remidi mid. Santai aja”. Mau pilih mana?
  6. Berfikir kalau remidi bukan akhir segalanya. Ini juga justru ladang kita buat tau diri alias ngukur kemampuan sekalian ngroscek kesalahan2 selama ujian, entah selama berlangsung nya atau cara belajar atau yang lain. Kata lain nya, muhasabah.

Well fren, udah cukup teratasi. Walaupun agak gelo karena ini semester 2. Dan pesen saya satu lagi. Jangan pernah gampangin remidi.

Writer juga latian untuk menjadi hamba Nya yang selalu ingat pada Nya juga ber fastabiqul khoirot.

Ingat remidi bukan akhir segala nya!

Semangat, tetep awang mimpi2 kalian di atas dan pijak demi pijak jalan dengan ketelitian.

SALAM REMIDI!

KHONSA NABILAH

P.S. Fren emang kalo hati kita los dan terima, kejaiban bakal dateng. Aku gak remed  matematikaa! Huwohuwo :’D

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s