BET 2012 (part 1)

Siapa di sini sukak banget sama bahasa inggris? Siapa nih? Aku suka.

Entah aku lupa kapan awal cerita yang udah aku pikirin ini. Yang jelas, saat itu akan ada lomba tentang bahasa inggris an gitu. Aku gak pateo respek, lomba nya sih denger2 debat sama storrtell. Saat itu aku lagi pelajaran bahasa arab di samping masjid. Terus ada yang ngasih tau, “kon, kamu gak ikut seleksi lomba?” Aku bingung lah. Aku aja gak tau kalo ada lomba. “emang apa lomba nya?” aku tanya balik. “gak tau tuh, coba ke mesjid deh”.

Itulah awal bisik2 singkat yang membawa ku pada tragedi ini…

Aku pun memasuki masjid dengan tampang bloon *seingat ku* trus aku liat ada beberapa kakak kelas yang megang text gitu. Ada text yang bener2 aku gak tau. THBT, THB, TH gitu. Waktu aku tanya, itu apa? Mereka jawab dengan bahasa yang nggak aku mudeng. Kata nya sih Motion.

“Khonsa. Kamu ikutan kan? Ini text nya.” Mbak Nuha bilang ke aku seraya ngasih sebuah lembaran. Aku membaca perlahan, oh text cerita. Terus aku cuma baca aja kata nya entar. Di situ ada guru club english, us Norma. Juga ada beberapa anak cowok yang ternyata juga seleksi.

“Mbak, teman-teman mu yang lain mana? Tolong di panggil ya.” Us Norma berkata pada ku dan aku segera memanggil teman se club yang lain. Lalu aku kembali ke masjid untuk duduk. Baru mau duduk buat baca lagi, nama ku udah di panggil buat seleksi. Lantas aku baca text itu dengan irama fales ku. Sudah selesai.

Lalu beberapa hari kemudian ada pengumuman bahwa ada lomba debat juga, emang aku udah tau tapi sekali lagi saya lupa dan gak terlalu respek. Yang ikut ternyata Cuma tim cewek tok. Gak ada cowok karena ternyata lomba nya ini ke Malang. Jadi, khusus buat cewek aja kebijakan nya.

“Konsa! Konsa! Kamu di cari Nita tuh.” Temen ku menghampiri ku dengan ngos ngos an waktu aku lagi jajan di koperasi. “Nita dimana?”. Aku bertanya sambil mikir iki ngopo to yo, tugas kimia ku hurung rampung. “Di TU kon.” Jawab teman ku sambil milih jajan dengan muka keliatan laper banget.

Masih bawa se botol tebs kuputuskan minum sedikit di tangga. Zrrpp.

“Eh Kon. Kamu ikut lomba debate jadi nya. Aku sama Fia juga.” Glek. Raut muka ku berubah seketika, berdiri dan… “Beneran Nit? Lho aku emoh. Aku gak bisa o.” Perasaan ku acak adul. Bener2 gak karuan. Untung botol tebs ku gak pecah karena ku jatuhin.

Akan ada 2 tim debat. Tim pertama mbak Nuha, mbak Meinar sama Azka temen aku. Dan tim kedua ada Nita, Fia dan…… Khonsa. Nita, Fia dan Azka ini satu kelas. Sedangkan aku… Aku beda sendiri.

Setiap sore kami latian. Kami apalagi tim kita ini newbie semua. Mbak Nuha sama Mbak Meinar udah pernah di Malaysia. Jadi wajar lah lebih paham. Kami di ajari tahap awal, bentuk bentuk debat, aturan main, speaker speaker nya. Nita dan Fia lebih tau soal nya mereka ambil spesialisasi debat di club. Kalo aku sebener nya stor tell. Yah nasib.

Hingga suatu saat… Sebuah kertas mulai membuat warna gelap dan terang dalam kehidupan nyata ku dan mental ku. Kertas motion.

-To be continued-

470752_249618135126858_1674435093_o(Fia, Nita and writer)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s