Oh Tercinta Wisma Kami

                Gue pindah ke wisma baru gue. Meninggalkan wisma biru yang nyaman dengan selimut duka akan air yang suka mati. Menghirup udara baru tidak seperti udara lama yang hanya menghirup sisa sisa oksigen dari temen temen lain (satu wisma 10 orang). Dan menghindari tatapan muka keras dari orang yang ada masalah dengan gue pasti nya.

                Wisma ini gak jauh dari wisma gue yang dulu pasti nya. Tapi lebih deket kalo mau ke sekolah. Warna bangunan nya pink udah agak puder puder. Tiga lantai. Mewah, model balkon nya kayak jaman belanda dulu gitu. Satu ukuran kamar nya 2,5 meter kali 3 meter. Tempat parkir nya cukup buat sekitar 10 motor ya siapa tau aja ada yang mau buka lahan pekerjaan. Tempat nongkrong nya juga macem2, mulai dari halaman depan, balkon atas, balkon samping, jemuran dan kamar masing masing.

                Gimana? Asik banget kan. Tapi asal lo tau aja. Wisma ini juga ada yang punya! Eh, maksud nya, yang punya rumah ini juga tinggal bareng kita. Di rumah sebelah, masih satu kesatuan dengan gedung kita ini. Cuma berbatasan dengan sebuah toko kecil punya keluarga tersebut. Jigile, gue takut banget sama ibuk bapak nya itu. Huhu u,n

                Klontang klontang tang tang

                Ups. Itu suara tadi aku nendang kaleng sarden dari atas balkon ke bawah gak sengaja. Dan bertepatan dengan itu musyrifah atau guru asrama gue dateng, bilang kalo habis sholat isya nanti bakal ada perkenalan sama ibuk yang punya rumah ini. Temen temen juga pada antusias buat ngerti siapa sih yang punya rumah ini. Mungkin, kecuali gue. Gue cuma nganggep angin biasa aja, inget bukan angin topan!

                Seteloah pada sholat isya, ya seperti biasa kita di balkon ngobrol ngobrol dan emang ngobrol ngobrol bener2 udah kebiasaan kita sih. Hehe 😀

                Tengtreng treng…. Dug dug Nget..

                Suara langkah kaki terdengar, gak pada respek sih. Tapi secara gue yang punya indra bekti, eh indra ke enam maksud nya, dalam bidang pendengaran pasti itu suara langkah kaki beliau yang punya wisma ini.

                Eng i eng! Ternyata… bener! Gue berhak dapetin beasiswa di Harvard! Yakin gue siswa berprestasi ini! *lebay*

                Benar itu ibuk nya. Kita menengok ke arah beliau saat pas beliau mengucapkan salam. Ibuk nya berperawakan agak pendek, agak gendut dan putih datang. Kami mengubah posisi duduk kami membentuk lingkaran dengan senyum yang paling manis kece yang kita miliki *gue nggak, kayak nya gue dengan ekspresi  cengoh tak percaya*

                Sang ibuk juga bercerita banyak, maksud nya bercerita peraturan yang ada. Juga ketentuan ketentuan masalah kunci pintu kamar, saat sholat ya maklum wisma kita di depan mesjid cuy! Jadi kalo sholat harus gantian dan alhasil tempat arisan juga kudu pindah, kagak bisa di balkon lagi. Kenapa gak bisa di balkon? Emang situ ikhlas kalo seorang jamaah putra batal atau gak sah sholat nya gara gara liat kita lagi nongkrong cerita-cerita? Lo gak sejahat itu kan.

                Di pertemuan perdana ini ibuk nya cerita kalo punya anak 4 (dan satu suami heheh). Ke tiga anak nya sudah menikah dan tinggal di Jakarta sekarang. Dan anak nya yang terakir ternyata juga tinggal di rumah itu, rumah berbagi kami ini. Dan yang bikin kita shock adalah anak nya cowok! Cowok kelas dua sma! Gue dan temen temen gue saling lirik dan gak mampu menahan kecemasan! What the – di jamin kita bakal susah ngobrol gado gado di iringi suara doremi nyanyian anak anak karena kita musti jaga sikap lah. Secara, sama sama kelas dua sma bray.

                Hal yang paling di tunggu tunggu tiba. Acara penutupan! Ibuk nya mengakhiri cerita nya dengan meniggalkan sebuah jeruk yang di tinggalkan untuk kami. Kata nya sih itu jeruk dari Jakarta. Tapi sebener nya mau dari Jakarta, Bandung, Mataram, Denpasar tetep kita trima kok. Yah, nama nya aja anak wisma. Nyam nyam :9

                Hari hari di wisma gue jalanin apa adanya. Temen2 baru juga ada. Jadi kita yang di sini itu dari dua wisma yang berbeda. Gue dari biru kece, mereka dari gang nakula. Bertambah plural lah kehidupan kami. Dan pasti nya sulit untuk ber integrasi karena populasi kami sudah lebih dari cukup untuk melakukan integrasi dan sudah bisa di perkirakan mudah terkena konflik. Wuihh, yah maklum ini buih buih akibat gue sebagai anak IS atau anak Ilmu Sosial.

                Di wisma gue ini ada tiga belas orang. Dengan satu guru asrama. Anak wisma di sini yang IA (Ilmu Alam) cuma ada 3 orang bray! Sedangkan 9 lain nya adalah anak IS. Bertambah gaduh lah wisma kami apabila kami sedang ber diskusi. Apalagi kalo mau ulangan sosiologi, bukan nya wisma ini sepi malah penuh argumen argumen dari kita anak IS yang ber argumen *loh*.

                Dan juga karena kita yang paling mendominasi bertambahlan rasa mendominasi kami sehari hari. Secara, tugas kami hanya sedikit karena rata rata guru kita kita ngasih tugas yang di selesaikan di sekolah dan bisa di kerjakan nanti nanti kecuali sosiologi yang bener bener punya deadline kejam.

                Jadi kerjaan nya di wisma Cuma muter muter cari tempat nongkrong dan temen ngobrol bareng bareng. Indah nya hidup kami. Sedangkan anak IA pasti kalo ada ulangan ato tugas diem cep. Ya secara, mereka yang kerja tangan nya bukan mulut nya. Nah ini lah perbedaan yang begitu komplek sehingga terjadi suatu affirmative action. Shut. Gue ngomong apa nih. Hentikan!

                Kenapa di hentikan? Justru gue mau buka suatu cerita kita nih. Alkisah, habis lebaran kita mutusin buat silaturahmi buat ke rumah ibuk nya. Sekalian mau minta maaf lahir batin atas segala kesalahan yang bejibun. Termasuk yang buat ibuk nya hipertensi! Ini memalukan! Gara gara kita suka jarang piket karena lupa, rame malem hari dan siang hari, lupa nutup pintu penghubung lantai atas dengan lantai bawah, lupa ngunci pintu kalo mau tidur dan lain lain. Tapi gue punya hajat yang lebih penting dari pada yang lain.. penyebab dari segala penyebab.. maafkan daku ibuk…

                “us. Kita mau bawa apa nih buat ibuk nya. Masa maen maen gak bawa makanan?” tanya ku pada guru asrama ku setelah sholat maghrib.

                “ya apa… terserah kamu blah blah blah blah” begitulah jawab beliau sebener nya masiha ada lagi tapi ya maklum gue kan cerdas, jadi banyak ingetan yang gak penting yang perlu di hapuskan beb.

                “yaudah, pinjem motor ntar aku sama ais yang nyari wes” ujar ku sambil berlari ke bawah. Gue segera ber siap siap buat pergi beli roti ato sesuatu yang bisa di bawa dong pasti nya. Ais juga sudah siap. Kunci juga udah di tangan. Gue serahin urusan motor ke Ais. Gue gak mau tujuan kita ke bakery malah ke hospital Cuma gara gara gue.

                Well. Inilah sebuah perjalanan panjang kami. Kalian tahu? Motor guru asrama kami sudah cukup udzur sehingga tidak bisa gas otomatis. Harus di jeglek ke dulu baru bisa. Ini lah rahasia besar!

                Motor ini terhenti di ujung jalan saat gue dan Ais hendak nyebrang. Motor nya mati harus di gas! Kami turun dan berdiri kaku. Gue bingung gak bisa bantu apa2. Jiwa bossy gue keluar. Gue nyuruh Ais buat minta tolong sama tukang parkir yang sedang berdiri tak jauh dari kami. Ais menurut dan well, kami di guyu sama beliau manusia ber rompi oren itu. Kata nya yang bisa jeglekke begini cuma laki laki. Perempuan mana bisa. Ya begitu kata nya. Kami melanjutkan perjalanan dan memindah orientasi perjalanan. Kami putuskan buat pergi martabak aja, kan enak malem malem makan martabak yah walaupun bukan kita yang makan martabak tersebut. Sepangjang perjalanan Ais meminta maaf gara gara dia gak bisa jeglekke dan buat kita malu. Tapi that’s not her problem kok. Cuma, sial lagi di kita aja.

                Yap. Sudah sampai di tempat jualan martabak. Deket banget dengan wisma kita, Cuma depan indomaret langganan. Kita pesen martabak dobel tingkat, wuss manteb banget. Setelah dapatkan martabak itu, kita menuju arah motor dengan deg deg an.

                Benar! Deg deg an kami terbalas! Motor nya ngadat lagi. Benar beneeer memalukan. Ais dengan wajah nya yang imut tapi suka mesem mesem sendiri mulai bingung. Gue segera mendatangi seseorang yang menggunakan jaket hitam pokok nya serba hitam. Handphone nya juga hitam malah lah dalah.

                “pak, boleh minta tolong? Ini motor nya susah di jeglekke. Itu motor nya.” Tunjuk ku ke motor yang sudah di tingga Ais dengan raut biasa saja tapi sebenar nya malu sekali. Ya mau gimana lagi, kalo gak segera nanti kita malah telat acara silaturrahmi nya kan?

                “owalah iya mbak.” Bapak nya itu menuju motor kami.

                Grengg grengg

                Berhasil! Tersenyum lega. Gue berterima kasih juga segera naik namun.. Mati lagi! Sial! Gue turun lagi buat minta tolong bapak nya itu lagi. Format nya masih sama cara ngomong nya, tapi hanya di tambah “hehe” dan “maaf sekali pak”.

                Syukurlah bapak nya hanya tersenyum dan jeglekke lagi. Kami berterima kasih lagi, tapi saat gue lagi proses naik motor, gas nya udah mati duluan!

                Apaan nih. Gue minta tolong lagi, dengan format yang sama tapi hanya di kuadratkan. Setelah di benarkan, benar benar membuat kesal. Langsung mati lagi.

                Sudah terhitung kita minta tolong sebanyak lima kali! Dan se saentro indomaret menonton kami! Menonton! Bapak nya hanya tersenyum dan bilang, kalo ini sih motor cowok soal nya energi yang di pakek energi cewek. Gue dan Ais Cuma tertawa gamang. Haha.

                Berhasil. Sampai wisma biasalah kita ngobrol menggebu gebu. Ya memang beginilah jalan kehidupan kami. Jalan kehidupan distributor martabak. Welll, setelah isya’ kita langsung siap siap silaturrahmi. Gue Cuma berbekal kaos oblong panjang dan sesuatu di saku sudah siap menjalani ini semua. Apa adanya. *sa?*

                Saat perjalanan satu langkah, kami melihat rumah ibuk nya rame, kayak nya ada tamu. Tapi kita di suruh masuk dulu. Dan sliwerrr, ada seorang cowok jalan pake baju merah tinggi bawa kerdus. Temen temen udah pada ribut. Gue bingung sendiri, ngapain nih anak anak. Emang tsunami lewat ya? Oh ternyata itu tadi anak nya sang ibuk. Pantes si Opik ribut godain Hyma. Ai juga ikutan. Owalah, itu toh anak nya.

                Sampai lah kami di ruangan untuk tamu. Ruang tamu! Sangat kecil untuk mai yang ber dua belas karena Norma gak ikut. Ibuk nya menyambut kami dengan pertanyaan, “ini gak ada angin macem macem kok tumben main?” begitulah. Cukup tau.

                Guru asrama kami menjelaskan maksud kedatangan kami. Juga di lanjutkan percakapan percakapan sederhana juga petuah petuah. Tapi suasana kami hanya sepi, Cuma terdengar beberapa doremi ku yang indah yang sok tau “oh iya” “pasti itu bu” dan lain lain. Ternyata oh ternyata di sudut ruangan ada tv! Dan sedang di nyalakan. Opik, Luthfi, Sary udah heboh. Manalagi yang sedang di tayangin itu acara On The Spot tentang ekspresi lucu para olahragawan. Huft, pantes aja mereka diem.

                Juga sempet ada petuah mengenai belajar. Kita di tanya “lha ini anak anak pada jurusan apa?” kami serempak dengan bangga para dominan menjawab bahwa kami anak IS. Dan ibuk nya tau gak! Menimpali “wah ya gawat ini”. Apa itu makasud nya woi ibuk tercinta – di lanjutkan dengan bilang kalo anak nya, mas Ajid kelas IA. Juga malah ibuk nya cerita kalo mas Ajid ini tidur nya jam 12 an, sedangkan beliau jam sembilan sudah tidur tapi jam dua bangun lagi. Maksud nya apa itu ibuk?? Oh, ternyata beliau mau menjelaskan teknis penyalaan sanyo ngadat kami.

                Kon. Ndang kon. Minta maaf.

                Suara itu samar gue denger karena gue lagi konsen di tv yang sumpah bikin ngakak. Oyo! Gue sadar. Saat saat yang di tunggu dateng. Guru asrama gue juga udah terburu buru buat nyuruh gue atas sesuatu itu.

                Gue memberanikan diri gue. Berdiri dan maju. Dan membuka mulut—

                “bu, saya minta maaf. Saya sudah matahin dua kunci kamar. Saya bener bener gak sengaja buk, saya lagi mau masuk kamar tiba tiba patah. Yang satu kamar saya, terus kamar nya Sary. Itu juga gara gara gak sengaja juga—“

                Permohonan maaf gue terpotong karena gue juga bingung mau ngomong apalagi.

                “ini Khonsa ya? Owalah. Pantes ibuk waktu lagi ngecekin pintu kamar kok lihat ini dua kamar patah, selama dua minggu lagi. Ibuk bingung mau bilang bapak tapi udah ini biar tanggung jawab kalian. Haha.” Itu jawab ibu nya.

                “maafin saya ya buk.. ini udah di benerin, dua kunci nya saya kasihin ke ibuk aja..” ucap ku dengan nada agak sedikit memelas.

                “haha gak papa mbak. Kalo ada apa apa itu bilang aja sama ibuk. Dari pada kayak gini, ibuk tau kunci kamar gini langsung kaget, ibuk jadi takut kayak ibu mbak cho cho itu lho yang meninggal dunia karena kaget darah tinggi. Bapak ini juga takut kalo ibuk kayak gitu.”

                Jleb. Sumpah bener gue bener bener ngrasa bersalah. Jangan tinggalkan kami dulu buk..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s